oleh

Meningkatkan Rasio Elektrifikasi Nasional; PLN Melaksanakan Program Melistriki Desa Yang Belum Berlistrik

Bertaruh Nyawa Demi Listrik Masuk Desa; Sumber Foto Merdeka.Com

News Report.Id – Pembangunan infrastruktur ketenagalistrikan, khususnya untuk program 35.000 megawatt (MW) terus berjalan, meskipun sedang berada di tengah pandemi Corona Virus Disease 2019 (Covid-19). Hingga bulan Juni 2020, 200 unit pembangkit, dengan total daya 8.187 MW telah beroperasi (Commercial Operation Date/COD) dan masuk ke dalam sistem kelistrikan nasional.

Jumlah tersebut menambah Kapasitas terpasang pembangkit listrik terus meningkat, di mana sampai dengan Mei 2020 total kapasitas terpasang pembangkit listrik sebesar 70,9 GW. Kapasitas ini mengalami penambahan sebesar 1,2 GW dibandingkan dengan tahun 2019.

“Dari 35,53 GW itu ada yang sudah COD atau beroperasi kurang lebih 200 unit. Yakni sebesar 8,2 GW atau 23%. Selain itu, jumlah pembangkit yang sedang dalam tahap konstruksi ada 98 unit, sebesar 19,25 GW atau 54%,” jelas Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Rida Mulyana, melalui siaran Pers Kementerian ESDM nomor: 231.Pers/04/SJI/2020, tertanggal 30 Juli 2020.

Dalam siaran Pers tersebut Rida menyampakan bahwa selain peningkatan kapasitas terpasang pembangkit listrik, pemerintah berupaya untuk terus meningkatkan akses listrik yang merata ke seluruh Indonesia. Sampai dengan Semester I tahun 2020, rasio elektrifikasi nasional mencapai 99,09%. Sedangkan Rasio Desa Berlistrik Nasional sampai mencapai 99,51%. Salah satu upaya pemerintah untuk meningkatkan Rasio Elektrifikasi Nasional adalah dengan menjalankan program melistriki 433 desa belum berlistrik melalui perluasan jaringan, pembangunan minigrid, dan program tabung listrik.

Dalam siaran pers itu juga Rida menyinggung tentang realisasi investasi di subsektor ketenagalistrikan, dimana sampai dengan Juni 2020, investasi subsektor ketenagalistrikan telah mencapai 3,97 Miliar USD dengan target investasi di tahun 2020 sebesar 11,95 Miliar USD. Pandemi COVID-19 berdampak pada realisasi investasi subsektor ketenagalistrikaan, yaitu pembatasan masuknya TKA dan juga peralatan/ komponen sehingga pekerjaan konstruksi mengalami keterlambatan.

Selain menyampaikan capaian kinerja subsektor ketenagalistrikan, dalam siaran Pers tersbebut Rida juga menyampaikan upaya-upaya pemerintah dalam membantu masyarakat terdampak covid-19. Ia mengatakan bahwa Kementerian ESDM melalui Ditjen Ketenagalistrikan sudah menginstruksikan kepada PT PLN (Persero) terkait mekanisme pelaksanaan pemberian diskon tarif Pelanggan Rumah Tangga, Bisnis dan Industri sebagai bagian stimulus ekonomi.

“Perlu kami sampaikan bahwa bantuan ini bersifat sementara, sebagai wujud kehadiran negara khususnya bagi masyarakat yang paling terdampak akibat pandemi covid-19 ini,” tegas Rida

Keringanan yang telah diberikan antara lain diskon 100% bagi pelanggan rumah tangga daya 450 VA (R1/TR 450 VA) dari April s.d. September 2020, diskon 50% bagi pelanggan rumah tangga daya 900 VA (R1/TR 900 VA) bersubsidi, serta diskon 100% bagi pelanggan bisnis kecil daya 450 VA (B1/450 VA) dan industri kecil daya 450 VA (I1/450 VA) dari Mei s.d.Oktober 2020.

“Pemerintah memperhatikan dampak Covid-19 bagi kehidupan kita. Intinya kita hidup dengan Covid-19 dan dampaknya, pemerintah berupaya memitigasi risiko. Pemerintah berhitung. Untuk masyarakat yang paling terdampak dan berdampak kepada perekonomian nasional negara harus hadir,” pungkas Rida.

Terbaru, Pemerintah kembali memberikan keringanan tagihan listrik berupa pembebeasan ketentuan rekening minimum dan pembebasan biaya beban atau abonemen. Pembebasan ketentuan tarif minimum diberikan pada pelanggan golongaan Sosial, Bisnis dan Industri golongan 1.300 ke atas dan golongan layanan khusus. Sementara pembebasan biaya beban atau abonemen diberikan pada golongan sosial 220, 450, dan 900 VA serta golongan Bisnis dan Industri golongan 900 VA. Keringanan tagihan ini berlaku sementara pada bulan Juli sampai dengan Desember 2020. (DKD/PSJ)

Sumber Berita: Siaran Pers Kementerian SDM no: 231.Pers/04/SJI/2020 tertanggal 30 Juli 2020.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed